VirtualBox adalah sebuah software untuk menginstal sistem operasi secara virtual. Dengan sifatnya yang virtual berarti virtualbox dapat digunakan sebagai media untuk mengeksplore berbagai macam software baik itu sistem operasi, software-software tertentu dengan platform tertentu, juga bisa digunakan untuk melaksanakan simulasi jaringan tanpa device-device network fisik yang akan menekan biaya eksperimen (alias ngirit).
Sebuah jaringan komputer tidak akan lepas dari interface-interface yang menjadi media komunikasi antar device/host, virtualbox mengakomodasi hal itu dengan menyediakan fasilitas setting interface/adapter jaringan. Ada beberapa tipe adapter jaringan, tipe-tipe tersebut adalah:

  • NAT : Tipe ini akan menyebabkan host virtual dapat melakukan ping ke host nyata dan tidak sebaliknyaBridge.
  • Bridge : Tipe ini menyebabkan semua host baik host virtual maupun host nyata akan bisa saling ping.
  • Internal Network : Tipe ini akan menyebabkan hanya host-host dilingkungan virtual saja yang bisa saling berkomunikasi (ping).

Rencana Simulasi

Desain Topologi Network

Topologi jaringan yang akan digunakan dalam simulasi ini adalah topologi yang sederhana, berikut desainnya:

Kebutuhan Simulasi:

  • PC/Laptop dengan resource yang besar
  • Koneksi internet dengan ISP, kenapa saya menyarankan ISP? Karena dalam percobaan dengan menggunkan mobile broadband/modem tidak bisa membagi koneksi internet lebih dari satu host
  • Mikrotik router Operating System
  • Sebagai client akan dipakai Microsoft Windows XP, Ubuntu dan CentOS3.

Instalasi dan Konfigurasi

Instalasi

  • Install virtualbox dengan mendownload file installernya di http://virtualbox.org, untuk platform Windows instalasi virtualbox seperti menginstall aplikasi lainnya, untuk lingkungan UNIX silakan baca manualnya di website yang sama. Saya asumsikan masalah instalasi virtualbox tidak ada masalah dan telah terinstall dengan baik dikomputer anda.- Install sistem operasi yang akan dipakai sebagai client (Windows XP, Ubuntu dan CentOS), untuk mempermudah instalasi sistem operasi gunakan file image (*.iso). Saya asumsikan masalah instalasi sistem operasi di virtualbox tidak ada masalah dan ketiganya sudah terinstall dengan baik divirtualbox anda.
  • Install Mikrotik router, jika anda tidak mempunyai cukup dana untuk membeli mikrotik untuk sementara gunakan mikrotik yang sudah dicrack, sama seperti instalasi sistem operasi untuk client, instalasi mikrotik juga cukup menggunakan file image (*.iso). Sekali lagi saya asumsikan masalah instalasi mikrotik tidak ada masalah dan mikrotik sudah terinstall divirtualbox anda.

Konfigurasi Network Adapter untuk masing-masing host (mikrotik dan clients) di virtualbox

Mikrotik

Adapter 1 –> enable: yes, type: bridge, device: device jaringan yang sedang terhubung ke internet (wired/wireless)

Adapter 2 –> enable: yes, type: internal network

Komputer Client

Adapter 1 –> enable: yes, type: internal network

Konfigurasi Mikrotik Router

1. Mengubah nama interface (ether)

2. Menambahkan ip address masing-masing interface

Menambahkan gateway statik

NB: IP 192.168.1.1 adalah ip address dari wireless router, saya menggunakan wireless router Asus RT-N10

Menambahkan DNS

NB: ip 202.78.108.23 adalah dns yang diberi oleh pihak isp saya, 192.168.1.1 adalah dns lokal dijaringan saya

5. Menambahkan NAT

6. Tes koneksi

Ping gateway: 192.168.1.1
Ping ke 8.8.8.8
Jika hasil semua pengetesan ping diatas hasilnya reply berarti konfigurasi mikrotik telah sukses

Konfigurasi Network CentOS

1. Setting ip address statik di eth0

2. Menambahkan DNS

Restart service

4. Tes koneksi

Ping ke gateway lokal (mikrotik) ping 192.168.20.1
Ping ke gateway publik (mikrtotik) ping 192.168.1.10
Ping ke 8.8.8.8

Jika semua tes diatas reply maka konfigurasi network untuk client di centos berhasil

Konfigurasi Network Ubuntu

1. Setting ip address statik di eth0

2. Menambahkan DNS

Restart service

4. Tes koneksi

Ping ke gateway lokal (mikrotik) ping 192.168.20.1
Ping ke gateway publik (mikrtotik) ping 192.168.1.10
Ping ke 8.8.8.8

Jika semua tes diatas reply maka konfigurasi network untuk client di Ubuntu berhasil